Thoughts

Hitung-hitungan

Tadi siang ibu berbicara soal kami yang perhitungan, alangkah lucunya. Karena sesungguhnya ibu yang memulai perhitungan, ibu yang menggarisi bagian ibu, ibu yang bilang bahwa yang milik ibu hanyalah milik ibu seseorang. Bukan milik kami, apalagi milik dia juga. Sulit rasanya melihat milik dia ibu gunakan untuk kepentingan ibu dan kami. Ibu menangis seolah ibu adalah korban. Ya memang dunia cuma peduli dengan korban. Tapi ibu kembali mengulanginya di malam hari dengan memperhitungkan hal yang bahkan tak cukup untuk memberi makan kucing di jalan. Sedih bu melihat keadaan kita dibutakan oleh seuatu yang selalu kau perhitungkan.

-anakmu

Iklan

Marah.

Kenapa saya gaboleh marah?

Kenapa yang boleh marah cuma anda?

Kenapa saya gaboleh kecewa?

Kenapa yang boleh kecewa cuma anda?

Hidup dengan perasaan yang terkekang, hanya untuk mendapat tittle “anak yang baik”

Udah itu aja.

Maaf.

Dear Ibu Mugi Utami,

Maaf saya sudah menyusahkan hidup ibu, kerjaan saya hanya menghabiskan uang ibu untuk keperluan menuntut ilmu. Maaf karena saya hanya bisa pasrah saat ibu memasukkan saya ke sekolah dasar di depan rumah ibu, padahal saya sudah tes di sd bani saleh sebelah tk saya dahulu. Maaf saya hanya bisa masuk sekolah menegah pertama yang paling bagus di bekasi dan ternyata menguras habis uang ibu karena sekolah tersebut menyandang status rsbi, maaf karena selanjutnya saya susah payah harus masuk sekolah menengah atas yang ibu mau di detik terakhir, maaf telah membuat ibu khawatir saya tidak diterima, walaupun akhirnya saya diterima tapi saya tetap merasa bersalah telah membuat ibu khawatir di perjalanan menuju menengok ibu tercinta dicepu. Maaf masa SMA saya nakal karena saya selalu menyusahkan dengan minta jemput, padahal ibu sudah lelah bekerja mengajar di sebuah sd di seroja. Maaf karena saya  sudah hadir di dunia ini menyusahkan hidup ibu, mungkin ibu menyesal telah merawat saya. Maaf kan saya ya bu

(lebih…)

Honeymoon Avenue Era

Hayy bertemu lagi dengan saya Bella Rosita, S1 Reguler Kesehatan Masyarakat 2015, status (calon) IM aktif. Kalo kalian liat judulnya pasti bingung kenapa sih gue suka banget nyebut-nyebut lagu Ariana Grande. Tapi lagu yang satu itu emang punya banyak banget cerita. Ceritanya dimulai dari waktu kelas 11, jadi waktu si ariana grande lagi naik daun alias hitz banget, sering banget itu lagu disetel di speaker kelas gue. Kalo kata kiky ampe berbusa mulut nyanyiin lagu Honeymoon Avenue. Terus sekarang kalo denger lagu ini tiba-tiba langsung kebayang abis pulang sekolah, seragamnya lagi putih abu-abu, terus pake jaket andalan gue kalo ke sekolah. Yang kebayang tuh gue sama temen2 lagi di downtown GGP, walaupun lebih sering ke downtown SMB. Tapi ntah kenapa yang kebayang itu di GGP suasananya tentram banget kaya gaada beban. Fakta bahwa kita kadang cuma beli aqua doang atau paling banter makan KFC doang… atau solaria sih hehehe. Seneng banget kayak setiap hari pasti pulang sekolah main sama GGC..

Terus inget banget waktu kali keduanya ke GGP, kita nemuin mainan unik yaitu tali dari payung yang suka ada di bangku SMB atau GGP. Tali itu jadi punya kenangan tersendiri karena waktu itu kita lagi gabut dan jadi ketawa-tawa sendiri gara-gara main tali gituan… Huwaaaaa rasanya  kangen banget sama masa-masa itu… hal-hal yang kayak diatas yang buat gue gabisa lupa masa-masa SMA.  Kangen SMB 😦 Kangen GGP 😦 Sampai kapanpun honeymoon avenue tetep bikin gue langsung throwback ke masa-masa itu setiap kali gue denger… Mungkin Honeymoon Avenue by Ariana Grande adalah lagu yang orang-orang bilang bisa bikin kita kembali ke masa disaat dulu kita denger lagu itu, lagu itu ngebuat gue ngerasa lagi “bulan madu” di GGP dan SMB…

Well setelah sekian lama ga posting, sekalinya posting edisi baper wkwkwk. Tapi inilah kehidupan gue…

Bella Rosita

XOXO

 

Failed. Fix!

Disini gue lagi terduduk di depan laptop dan bolt. Gue lagi merenungkan apa yang bakal gue tulis kali ini. Jadi.. gue sedikit bingung sama kaum Adam. Sebenernya apasih yang mereka pengenin? gue bingung sama mereka, kenapa sih mereka cari orang lain saat jelas ada orang yang perhatian dan ga segan-segan buat berkorban untuk mereka? dan lebih parahnya lagi mereka bakal cuekin kita kalau kita ga nurutin kemauan mereka. Seolah-olah mereka dengan percaya diri bahwa kita akan melakukan segalanya buat mereka, which is bukan gue banget karena gue gasuka sama tipe orang yang begitu. Maksud gue masuk tahap penjajakan aja belom apalagi karena emng semua ini  berawal dari pertemanan, Dan gue merasa seperti ban serep, atau mungkin gue udah merasa bahwa doi mulai menyia-nyiakan gue, hanya karna gue gamau memenuhi keinginan dese. Dan jujur rasanya diperlakukan dengan cara yang tidak seharusnya lo dapatkan, itu sakit… that’s why gue gapernah mau menyia-nyikan siapapun. dan gue harap teman-teman atau sahabat gue ga menyia-nyiakan gue, dan terutama buat kamu, iya kamu! yang statusnya ga jelas sahabat? masa iya sahabat putus kontak cuma gara-gara “itu”, temen? masa iya gue royal dan loyal banget masih lo anggep temen doang? wkwkwk atau mungkin apapun nama hubungan antara kita aeh, gue harap lo ga menyia-nyiakannya. karna sejujurnya gue bukan tipe orang yang bisa mengungkapkan perhatian gue ke orang-orang dengan gampang, yang artinya kalo gue sampe bela-belain ngechat lo walaupun gue tau bakal dibales ala kadarnya, itu berati lo lebih dari sekedar sahabat… apalagi temen. just so you know ajah *accidently play just so you know – jesse mccartney* eaaa galau nangis sambil bershower wkwkwk :””(

Tuhkan mulai lagi sisi dorky gue keluar, sesuai nama judulnya failed. fix! gue gagal membuat website gue isinya jadi berbobot biar bisa gue pamerin wkwkwk, apalah daya lupakan best mistake, lupakan postingan pake bahasa inggris, lupakan postingan singkat, mulai sekarang lets talk about love, life, and guilty pleasure baby!

Bella Rosita

XOXO

Teman tidur sampai mati

Kalo lo hidup 21st century dan aktif di social media, lo pasti pernah denger sebuah survey yang bilang kalo umur kita udah 16 tahun atau lebih kita udah ketemu sama orang yang bakal jadi pasangan hidup kita kelak. Wow! cukup bikin penasaran secara detik ini umur gue udah 17 going 18. Pasti lo mulai mengeliminasi temen-temen cowok yang lo kenal hahaha. Kalo menurut pandangan gue banyak temen-temen cowok gue yang emang hubby material bgt cuy, contohnya ada yang mukanya ganteng banget yang mungkin walaupun udah 70 tahun hidup sama dia lo ga akan pernah bosen liat muka dia saking gantengnya, ada yang baik banget dan rela berkorban yang kayaknya kalo membangun rumah tangga sama dia bakal harmonis sampe kakek nenek, ada juga yang udah rencanain masa depan mateng banget yang bisa bikin kita tenang kalo ujungnya married sama doi. Tapi yang bikin gue bertanya-tanya adalah gimana cara gue memilih dari banyak orang yang (mungkin) nanti berminat naik pelaminan bersama gue? dengan segala kekurangan dan kelebihan yang mereka punya. Well, orang bijak pernah berkata aeh wkwkwk yang sebenernya merangkap jabatan jadi kaka gue:

“Menikahlah dengan orang yang cinta sama lo, karena orang yang cinta sama lo udah pasti bakal berusaha untuk bahagiain lo”

Well, gue gabakal bilang yang kaka gue bilang salah tapi ga bisa setuju dengan gampang juga. Kenapa kita ga menikah dengan orang yang kita cintai aja? apa karna mereka belum tentu bisa membuat kita bahagia? kalo memang iya, bukankah menikah dengan orang kita cintai termasuk bentuk kebahagiaan? Dan saat gue memikirkan jawaban dari pertanyaan itu, justru malah muncul lagi pertanyaan yang bikin otak muter-muter mikirinnya.

“Bahagia itu mendapatkan yang kau inginkan atau malah menginginkan apa yang kita sudah peroleh?”

Jawaban dari pertanyaan di atas pastinya berbeda untuk setiap orang, karena kalo lo setuju dengan pendapat bahwa bahagia itu mendapatkan yang kita inginkan, otomatis jawaban lo bakal ke menikah dengan orang yang lo cintai (yang belom tentu bakal bikin lo bahagia seumur hidup alias kebahagiaan sesaat), tapi kalo lo memilih untuk menginginkan apa yang punya, otomatis lo bakal milih untuk menikah dengan orang yang mencintai lo.

Well, kalo udah ngomong soal pernikahan dan jodoh memang gabakal ada ujungnya, karna emang gaada yang pasti di dunia ini, kalo menurut kepercayaan yang gue anut jodoh itu ada di tangan tuhan. Gaada satupun yang bakal tau lo nanti nikah sama orang yang mencintai lo, atau dengan dengan orang yang lo cintai, atau bakal dengan orang yang saling mencintai.Jodoh itu unik karena sekarang gabakal kepikiran ujungnya nikah sama doi atau sama siapapun. Intinya sih saat lo udah masuk fase menikah mau itu dengan orang kita cintai atau dengan orang yang mencintai kita, coba lo untuk menerima kenyataan mungkin aja orang yang tidur disamping lo bakal jadi temen tidur lo selamanya sampai di kehidupan selanjutnya, dan kalaupun ngga mungkin doi adalah salah satu best mistake dalam hidup lo ^^

Bellros

XOXO