Tak Berkategori

So called “Peer Group”

Cut the crap. As always tulisan ini akan bercerita tentang curahan hati/pikiran/batin you name it lah. Jadi gue termasuk yg selective dalam berteman atau membuat perkumpulan. Singkat cerita sampe detik ini gue cuma punya dua (yang mash ada touch dalam kata keep in touch) peer group/genk/perkumpulan/temansepermainan (whatever). Dan gue merasa dua2nya sangat tidak ber-peer-group-an. Gue merasa yang kita lakukan gabisa dikatakan sebagai peer group pada umumnya. Intinya gue merasa dari dua peer group ini gue merasa kalo yang satu udah mager main/main kalo bosen doang?/jalin silahturahmi doang/ menjaga hubungan karna dulu pernah sedekat nadi? Entahlah gue sendiri juga bingung dengan apa yang terjadi. Yang jelas gue mulai gasuka karena apaya mungkin karna mereka dateng/main/bersua kalo emng lg bosan? Dan gue mulai ilfeel dengan salah satu anggotanya padahal gue deket banget dulu. Gue ilfeel, bukan gue yg gampang ilfeel ama perilaku atau gimana. Tapi yang dia lakuin ke gue itu JAHAT. maksud gue, gue udh berusaha buat memahami/memaafkan(meskipun dia ga minta maaf juga waktu itu). Tapi gue merasa berhak buat ditebus balik dengan apaya.. entahlah at least make me feel  important. Gue berduka masa iya dia ga dateng padahal masih satu regional? Well dan bahkan no chat personal sampe gue yang ngechat duluan, tbtb gaya bgt gamau main kalo cuma berdua doang ama gue!?!?!/ WTF! i mean i do die hard for him. Gue sering mengalah, bahkan gue turut sedih pas dia sedih. Kita sahabat woy udah 3 tahun tapi sikap lo gini ckckck. Dan sisanya juga gabisa diharepin karna ya emang skrng kita gaada tuh yang saling2 curhat. Mungkin karna udh beda dimensi(?) entahlah. Well gue emang udh hopeless dengan group ini
Peer group ke 2
Btw gue juga agak males nyebut ini peer group karena we are doing nothing. Kita gapunya kenangan bareng2. Bahkan kita gapernah ngerayain ultah salah satu dari kita meskipun jelas2 tau dan berkesempatan untuk merayakan (oh jelas org setiap hari, setiap minggu ketemu) lalu apa masalahnya (?) entahlah gue juga bingung. Yang jelas ini group udh mulai sepi. Ngechat di group kalo ada butuh/maunya doang. Group ini bukan jadi tempat berkeluh kesah, tempat saling menyemangati menyayangi dll. Lebih parah karna di peer group sebelumnya waktu masih satu selolah dan setiap hari ketemu groupnya bakal rame terus lah ini bingung sepi pisan. Gue gangerti mungkin bosen kali ya seharian udh ketemu ngapain ngechat di group rame2in. Pada ambis masing2 gue ga merasa lagi berteman dengan anak2 muda. Tapi somehow gue berharap banyak ama group ini. Ntahlah bingung juga. Mereka ga menganut prinsip give and give boro2 yg take and give juga kagak. Wong gapernah give.yang ada take mulu. (Eh tp kalo mereka merasa saling share tugas itu disebut give well bhay) kuliah dan pertemenan adalah dua hal yang berbeda lo gabisa mengganti perhatian/kasih sayang/cinta yang harusnya lo kasih ke temen lo hanya dengan ngeshare tugas. Well dikala sulit pun kehadiran mereka berkesan kayak lebih sopan satun bukan bentuk peduli yang sesungguhnya (buktinya sekarang udh gapernah nanyain gue lagi tuh gue baik2 aja apa nggak)  tapi yang bikin kesel adalah yang ada dipikiran gue adalah terus2an give mereka perhatian/cinta/kasih sayang dalam bentuk apapun kado kecil/ngerayain ultah/lawakan yang bisa bikin mereka ketawa bahagia. Tau dah mereka ada niatan buat berlaku kayak gitu juga ke gue apa nggak. Kalo kata bruno mars sih “i’ll catch a grenade for ya, but you won’t do the same” hehehe

ABU HANIFAH – THE LOVE OF MY LIFE

img-20161230-wa0003

26 Desember 2016, hari itu papa dipanggil Allah SWT. Hari itu gue yang jagain papa dari pagi di rumah sakit. dari gue datang papa tidur, dan gamau bangun padahal udah dibangunin. Ah sudahlah gue udah gamau ngorek-ngorek luka lama, luka yang diberikan hari itu.

Gue mau cerita tentang diri gue yang begitu bodohnya, belum sempet ngasih tau papa kalau gue sayang banget sama dia, you know mungkin orang bakal bilang cinta itu gak harus diucapkan dengan kata-kata, tapi enggak menurut gue. Love is nothing until you prove it, tapi menurut gue cinta juga harus diucapkan dengan lantang berani, dan tanpa malu-malu. Sedihnya, gue belum melakukan kedua hal itu, baik mengungkapkannya, ataupun membuktikannya. Papa gue pernah bilang “Penyesalan itu selalu dibelakang kalo didepan berarti diseruduk domba” garing emang, tapi menurut gue itu adalah pembelajaran hidup pertama yang papa gue kasih lewat lelucon khas seorang ayah yang mungkin waktu gue kecil rasanya ga lucu sama sekali. Tapi itu dia, tepat di detik itu saat gue sadar papa gue udah gaada, penyesalan mulai datang merayapi gue, gue menyesal karena gue gak sadar kalo tuhan udah ngasih gue kesempatan kedua dua tahun yang lalu, papa gue pernah kritis tapi kemudian sembuh, tapi entah kenapa gue ngerasa kalo emang papa baik-baik aja. pas pulang kerumah papa gue masih nganter gue sekolah setiap paginya, disitulah kebodohan gue dimulai, gue mulai menggangap batuk papa gue setiap malam adalah hal yang biasa, papa gue ga nafsu makan adalah hal yang biasa, gue mulai sibuk sendiri, gue lupa sama papa gue…. Sedihnya papa gue gapernah lupa sama gue, papa selalu ada buat gue.

Papa gue selalu dukung keputusan gue

Waktu lagi jamannya SNMPTN, papa pernah nanya gue mau lanjutin kuliah dimana waktu nganterin gue sekolah naik motor, gue jawab kalo gue masih bingung, dan papa gue kemudian menyuruh gue masuk UI. Gue yang waktu itu masih bingung mengiyakan. Pas mendekati pengumuman gue pernah duduk sama papa di meja makan, gue cerita tentang masalah gue yang gak yakin gue bakal keterima di UI bahkan PTN manapun kalo lewat jalur tulis. Terus papa gue malah bilang, kalo PTS juga bagus, dan papa gue bilang bakal tetep support pendidikan gue dimanapun itu, padahal papa gue pernah menyampaikan keinginannya untuk gue masuk UI, tapi dia gapernah maksa, di mengesampingkan keinginannya, papa adalah orang yang selalu mendukung keputusan gue dan selalu mengusahakan untuk mewujudkan keinginan gue. gue inget banget dulu waktu lagi mau daftar SMA, mama gak setuju kalo gue daftar SMANSA dengan berbagai alasan, tapi gue tetep maksa pengen nyoba daftar, dan seperti yang  udah-udah papa selalu ngedukung gue, ga Cuma dengan kakta-kata tapi dengan perbuatan, papa gue dengan sabar nganterin gue mengurus segala pendaftaran dua kali seleksi malah jalur raport dan tes tulis, dan dia gak pernah bilang kesel pas ternyata hasilnya gue ga diterima di dua seleksinya….

Papa selalu ada buat gue, kala sedih maupun senang

Papa selalu ada buat gue saat gue susah, papa ngebantu gue keluar dari masalah, dia juga gak meninggalkan gue saat gue ada masalah, masih inget waktu papa gue setiap malem ngasih bungkus makanan terus dicantolin di gagang pintu kamar gue disaat gue gabisa makan dengan normal karena beberapa alasan. Papa gue yang tau apa yang gue butuhin tanpa gue minta, papa ga pernah ngomel-ngomel saat gue minta uang buat bayar kuliah, saat mama gamau ngasih, papa yang ngedorong gue ikut perpisahan pas SMA meskipun waktu itu mama bahkan ga nampakin mukanya sama sekali, tapi papa malah nawarin. Papa yang ngasih snack waktu gue abis kecelakaan, papa yang selalu ada buat gue baik lagi susah maupun senang, tapi gue yang selalu lupa sama papa kalo semuanya udah normal.

Penyesalan

Coba waktu itu gak ke kampus buat UAS  saat papa udah ngeluh sakit dan gak kuat lagi dan stay disamping papa buat nganter dia ke dokter mungkin setidaknya papa tau bahwa sesungguhnya dia lebih penting dari kuliah gue, coba waktu itu gue gak pulang malem, pasti gue bisa beliin papa makan malam yang sesuai selera dia dan bukan cuma ngasih roti sobek pas pulang, coba pas hari sabtu gue gak kekampus , karena acara organisasi emang gak lebih penting dari papa gue yang bahkan udah setengah sadar pas gue pamit, coba waktu itu gue langsung pulang dan gak main dulu, karena sesungguhnya saat-saat papa masih sadar lebih berharga hanya sekedar untuk menjaga perasaan teman yang sudah menunggu. Coba saya tau kalau waktu papa tinggal dua tahun lagi pasti, saya bakal disamping papa, bantuin papa, nemenin papa ke dokter. Kesel untuk mengakuinya, tapi gue emang udah menyia-nyiakan papa gue sendiri.

Kalau kalian seberuntung itu untuk dapat kesempatan kedua, ketiga, keempat pastiin kalian gak akan menyia-nyiakan itu untuk sesuatu yang nantinya gabakal bisa digunain untuk menebus kesempatan yang terbuang, karena sekarang gue sadar untuk kedua kalinya gue ngebuang 80% yang gue punya untuk 20% yang gue pikir gue butuhkan. Semua yang gue raih selama dua tahun ini gak akan bisa untuk menebus bahkan hanya satu jam saja untuk ngabisin waktu sama papa gue lagi. Dan hal yang paling sedih dari kehilangan papa adalah, gue juga kehilangan cita-cita gue, karena apa yang gue lakukan selama ini adalah untuk ngebahagiain papa, tapi sekarang semuanya udah gak bisa terwujud secara nyata, karena papa gue udah gabisa merasakannya secara real. Jangan sampai kalian merasa bahwa sakitnya orang tua kalian adalah hal yang biasa, karena mungkin batuk yang kalian dengar bisa jadi batuk terakhirnya. Karena kalau itu terjadi, cepat atau lambat kalian akan merasakan hidup seperti gue, takut, takut suatu saat gue akan melupakan papa gue selamanya hanya karena beliau udah gaada, dan gabisa nepatin janji untuk terus mengingat dia di setiap detik, menit, dan jam dihidup gue.
.
.
.
.
.
.
.

I wil always love you pop.
Always have
Always will

Karma

Berharap banget suatu saat keadaan nya berbalik, kamu yang sakit, kamu yang gabisa apa-apa, kamu yang gapunya apa-apa. Lalu yang kita lakukan adalah diam, menghina mu, membuatmu menderita, seperti yang kamu lakukan kepada kami.

Go fvck yourself mom.

Hening

Malam ini terasa begitu sepi, sunyi, hanya angin dan musik yg terdengar dari kotak suara yg berada di ujung ruang terbuka ini. Dan kemudian musik dari band mulai dimainkan. Menambah kebisingan tanpa arti di antara kita berempat. Sudahlah mungkin memang Begini adanya. Mungkin sudah waktunya menyerah pada keadaan.

Aku sangat-sangat mencintai kalian. Dan tak akan pernah berubah. Sedikitpun. Itu saja.

OBM ASIK 2015

S__1982513S__1966092 S__1982507

Oke ceritanya dimulai dari hari sabtu. Alhamdulillah gue bisa bangun pagi banget padahal semenjak liburan gue bangun jam 8 mulu wkwkwk. begitu bangun tanpa babibu langsung mandi nyiapin bekel terus begitu selesai langsung cus ke stasiun wkwkwk. sumpah selama perjalanan naik kereta dari Bekasi ke UI gue bener2 ngerasa tengsin karna pakaian yang kelewat formal yaitu kemeja putih dan bawahan celana hitam bahan. Tapi ternyata selama perjalanan dari satu stasiun ke stasiun lain banyak anak-anak yang pake seragam yang sama kayak gue wkwkwk. ini kocag sumpah satu gerbong penuh sama anak-anak yang pake seragam yang sama berasa kayak lagi studytour wkwk. Yang lebih parah lagi waktu turun di stasiun Pondok Cina itu satu stasiun bener bener diisi MABA yang berseragam sama wkwk. Sampe-sampe pas turun dari kereta barengan gitu semuanya wkwkwk agak mirip scene di step up revolution sih yang pada pake pakaian formal kerja trus mengerjakan rutinitas yang sama wkwkw. udah tuh mau keluar stasiun aja ngantri panjang banget wkwkwk.

Begitu nyampe stasiun langsung ke Balairung. Rame banget wkwk . Akhirnya disuruh baris di Falkutas yang dituju buat kelas OBM hari pertama, gue akhirnya baris di FISIP wkwk Udah sampe jalan terus duduk di kelas. ternyata gue sekelas sama banyak banget anak 4 ada carina, almira, cindy. Nah pas udah mau masuk tbtb Cinday bilang kalo gue perasaan bukan di FISIP tp di FH. Tadinya gue biasa aja kan soalnya gue yakin banget kalo gue di FISIP. Tapi akhirnya gue memutuskan buat cek jadwal lagi, DAN BENER DONG COYYY TERNYATA GUE DI FH HARI PERTAMA DAN BUKAN DI FISIP. Yaudah gue langsung keluar dari kelas itu, mana kaka-kaka fasilitatornya udah datang lagi. PANIK!! Masalahnya bukan Cuma salah ruangan tapi salah falkutas jirr, udahlah langsung aja gue menuju FH soalnya udah mulai gitu kelasnya wkwkwk. Anjirr pas udah nyampe ternyata ruangan gue di lantai 4 , mana waktu itu belom tau lagi liftnya sebelah mana akhirnya gue dengan berat hati dan langkah naik tangga sampe lantai 4 huhuhu. Yaudah begitu nyampe untungnya kebagian dosen yang baik, Pak Joel namanya. Pas masuk lagi perkenalan tuh , eh beberapa saat kemudian datanglah Almira dengan seorang cowok yang tadi ada di kelas FISIP bareng gue. Ternyata doi juga salah kelas wkwk sumpah ini troll abis wkwk. Yaudah tuh mana pas perkenalan gue kelewat lagi, pas udah pada selesai gue tunjuk tangan ngasih tau kalo gue belom kenalan. Yaudah pas lagi perkenalan semua orang nengok ke gue (soalnya tempat duduk gue paling belakang), dengan tatapan pengen tau gitu wkwkwk. Finally selesai juga acara perkenalan. Materi hari ini dimulai dengan games bingo. Game buat cari karakteristik yang sesuai ada di kertas sama temen-temen sekelas kita, kita harus dapet 5 orang yang memenuhi karakteristik satu baris biar bisa BINGO wkwk. Setelah selesai game suasana di kelas mulai mencair wkwkw. Materi hari ini gue kedapetan CL yang ngebosenin banget penuh dengan simulasi dan borang yang harus diisi wkwkw. Pas sesi terakhir kita disuruh presentasi gitu, lumayan seru karna emang disitu anak-anak lebih banyak dan panjang ngomongnya terus lebih seru gitu soalnya harus maju ke depan kelas wkwk.

Hari kedua gue di FISIP, kebagian kelas LS nih, Fasilitatornya senior FMIPA sama Alumnus FIB. Seruuu banget hari ini gakerasa dah tau-tau udah pulang wkwk. Banyak diisi game sih yang ngebikin hari ini pecah wkwk Terus tempat duduk kita juga diatur selang seling cowok-cewek biar lebih akrab. di kelas LS ini kita diajarin buat menjadi mahasiswa yang kritis dan ga mudah menerima sembarang informasi yang beredar di Kampus. Seru banget dah ada seksi debatnya gitu jadi semuanya kebagian ngomong wkwkwk Terus juga dikasih game yang bikin mikir sampe kepala botak wkwkwk. Pokoknya hari ini penuh dengan game, dan waktu disuruh simulasi kita jadi lebih Fun dari pada pas hari pertama. Mungkin ini berkat Fatalisator yang bisa menghangatkan suasana atau mungkin emang anak kelas OBM gue asik bingooo wkwk. Pokoknya hari kedua tuh bikin gue ga ngerasa capek walaupun pulang sore soalnya kebayar sama ketawa-tawa mulu dari pagi ampe sore wkwk

Hari ke-3 balik ke FH, Fasilitatornya Pak joel lagi wlwkwk. Hari ini gue belajar PBL, Sama kayak CL Cuma bedanya groupnya Cuma satu dan setelah itu sama aja kayak pas CL yaitu penuh dengan simulasi, diskusi, isi borang, bikin peta konsep, dan presentasi . Pas PBL setiap dikasi waktu diskusi satu jam. eh yang kepake Cuma 10 menit wkwkwk setelah itu Cuma ngobrol sama temen-temen Home Group (Almira, Khansa, Adriel, Nanda, Ridwan, Fitri, dan Ernis). Saking gabutnya kita sampe sempet main BINGO wkwk dan ternyata kelompok lain juga ada yang mainan wkwk. Udah tuh abis itu kita presentasi, dan pas udah mau pulang kita foto-foto deh sama Pak joel wkwk. Seneng-seneng pas pulang langsung lemes di manggarai gara-gara nungguin kereta ke Bekasi lama banget kaya nungguin doi peka sama kode gue ea wkwwk

Hari terakhir… huhuhu sedih banget bsknya gak OBM lagi. Hari ini ke FISIP lagi fasilitatornya sama juga kayak pas hari kedua, materinya juga LS lagi. Seru banget, baru masuk langsung main game domikado!!! eh tp gue kena terus suruh maju kedepan nunjukin bakat, karna bingung mau ngapain dan suara lagi serek-serek banjir akhirnya gue nggombal deh ke Nanda ngikutin yang sebelumnya maju wkwk. Udah tuh abis itu diskusi gitu dah, tapi lebih sering main game. yang paling seru tuh pas game simulasi bencana alam. itu game bikin exhausted banget tapi seru soalnya heboh banget dan bikin kita ketawa-tawa wkwk. Terus ada juga simulasi yang lumayan seru jadi kayak cewek – cowok suruh berpasangan gitu nah pas sesi pertama gue disuruh cerita apa aja atau curhat ke pasangan gue ntr. nah pas masuk kedalem gue kedapetan sama adriel, yaudah kan gue cerita tentang cerita gue menjadi MABA UI yang drama banget, nah pasgue udh selesai cerita tapi waktunya belom abis. yaudah gue nanya ke dia, emng dia disuruh ngapain, ternyata dia disuruh gamau kalah dan cerita juga ke gue atau lebih tepatnya jadi motong cerita gue dan jadi dia yang cerita. tapi dia gagal, soalnya gue udh keburu selesai ceritanya wkwk. Akhirnya gue suruh dia cerita juga tentang gimana dia bisa masuk UI, eh pas dia udh selesai juga ternyata masih ada waktu, akhirnya sambil ngabisin waktu gue cerita lagi tentang masalah sahabat aeh wkwk. eh belom sempet selasai waktunya keburu abis. Pa sesi ke2 kita gantian tuh adriel yang disuruh cerita dan gue yang disuruh respon, ternyata responnya tuh bermacem-macem ada yang disuruh cuek, ada yang disuruh gamau kalah (kayak adriel tadi), pokoknya banyak deh. Nah gue kedapetan disuruh nyuekin partner gue ntr. yaudah kan kita disuruh milih partner yang beda dari sesi sebelumnya, tp yang lain pada milih partner yang sama lagi kayak sesi sebelumnya. Akhirnya kembali lagi tuh gue pasangan ama adriel, eh dia bukannya cerita malah nyuruh gue lanjutin cerita yang tadi soalnya dia bilang kalo dia gapunya cerita yang seru wkwk yaudah akhirnya gue cerita panjang lebar dah sambil curcol dikit, terus dia ngasih saran gitu layaknya orang curhat biasanya. Pas selesai cerita gue disuruh ngisi angket gitu pokoknya buat ngetest rasa empati gue atau apa gitu wkwk. dan hasilnya gue kayaknya orangya kurang memikirkan orang lain wkwkw padahal salah tuh, mungkin itu gara-gara pas sesi cerita gue doang yang cerita #denial wkwk

Selesai itu diskusi lagi, dan 15 menit terakhir kita ngadain pesan kesan gitu caranya kita bikin kertas terus kita bikin lingkaran dan kertasnya itu diputer buat diisi pesan kesan sampe balik lagi ke kita. Banyak banget hal yang gak terduga wkwk. Banyak yang asli kocag banget, gue juga nulisnya juga ga serius serius banget sih di kertas yang lain. Belom sempet liat semuanya di kertas, eh disuruh foto bareng lagi sama fasilitator dan anak2 buat kenang-kenangan. Udah tuh begitu selesai foto2 langsung ke stasiun sama anak anak basis bekasi mueheheh. eh sebelumnya ke kober dulu liat-liat. pas udah naik kereta Alhamdulillah banget dapet tempat duduk pas di stasiun apa gitu gue ngubek-ngubek tas nyari kertas pesan-kesan gue buat dibaca, eh ternyata gaada! mampus mana belom sempet baca semua lagi wkwkw. gue cari-cari kaga ada, yaudah akhirnya pas udah mau nyampe tanjung barat gue minta saran ke fitri yang ada di sebelah gue untuk balik atau ngga nyari kertas pesan-kesan yang kayaknya ketinggalan di kelas. kata dia sih kalo pasti masih ada dia bakal balik, tp takutnya udh dikunci kelasnya. PANIQ lah gue saat itu gue berusaha untuk meyakinkan pikiran gue kalo it just a paper… it just a paper… it just a paper… it just a paper…. tapi GABISAAAAA ARGHHH!!! akhirnya begitu di tanjung barat gue langsung turun dan balik lagi ke UI wkwk dan begonya gue ga tap out dulu tapi malah langsung naik kereta ke UI, akhirnya angus deh tiket harian gue wkwkwk. yaudah begitu nyampe UI gue langsung jalan cepet kayak emak-emak lagi senam aerobic ke gedung FISIP. Dan pas nyampe sana… damn udah sepi wkwwkk akhirnya gue nanya ama mas2 ob yang di pos security, tentang kelas obm masih dibuka apa ngga. Alhamdulillah masih dibuka langsung ajatuh gue ke lantai tiga dan begitu masuk ke kelas 301 gue ngeliat kertas pesan kesan gue terongok di lantai wkwwk. langsung gue ambil dan gue cium-ciumin sepanjang perjalanan balik ke stasiun UI. Aeh gimana gilakkkkk worth it banget dah begitu baca kertasnya lumayan bikin mesam-mesem wkwwk Tapi gara-gara balik lagi ke UI gue jadi ketahan lama banget di manggarai udah gitu keretanya rame banget lagi udah kayak dauntless aja gue, mana di dalem mukanya pada sangar lagi isinya orang capek pulang kerja semua wkwkwk untung berhasil nyampe rumah gue wkwwk… Tadaaa selesai lah perjuangan gue OBM 4 hari wkwwk

Oh ya nih ada beberapa pesan-kesan yang bikin penasaran siapa yang nulis wkwk

“Asik sih, Cuma lebih ngomong dong” (padahal gue bawel banget kebetulan aja kemaren lagi batuk jadi irit ngomong wkwk)

“Bella tetep supel ya 😉 latihan ngomong R” (MEH! kayaknya ni orang perhatian banget soalnya kayaknya Cuma doi yang ngeh kalo gue cadel dan sampe nyuruh latian gini wkwk)

“Bella! asik dan ga sombong ternyata. gue kira lu orangnya songong dan sombong, tapi ternyata nggak wkwk” (udah ga heran lagi kalo ada orang yang FI nya kayak gini wkwkw. tapi semuanya itu gabenar!kalian jangan tertipu dengan tampang sengak gue yang udh dari lahir ini mueheheheh)

“Bella kadang berisik banget tapi tetep gaul dan asyik” (ini orang kayaknya pernah sekelompok ama gue dah wkwkwk. bener banget ini hahaha)

“Seru bgt! cantik! Goodluck kuliahnya ya bel :)” (sumpah ini kesan yang pertama gue baca begitu dapet kertasnya lagi wkwk. tapi kok… tulisannya rapih bgt ya? apa jangan2 yang nulis cewek? pfft wkwk)

“Bellros! kita bertemu lagi. bell, lo ga berubah sumpah” (dari jenis panggilan dan tulisan ketawan banget ini deshin wkwkw)

“Sukses dan ati2 ya kalo naik KRL” (gue curiga ini rian yang nulis wkwk soalnya pernah jalan bareng ke stasiun UI wkwk)

“BELLA SWAN wkwk sukses kesmasnya! – A CH25” (Bah inimah ketawan banget almira yang nulis wkwk)

“jangan lupain kita ya!!” (simple, tapi keren wkwkwk seliw gabakal lupa dah sama kelas OBM ASIK 2015)

Seneng banget bisa dapet temen sekelas yang asik kayak OBM Asik 2015, yang bikin kaget adalah di kelas banyak banget anak Bekasi nya wkwk. Kalo udah ngumpul sama basis bekasi terus ngomongin tentang bekasi terus kenal si ini atau si itu gak, berasa sempit banget dunia hahaha. Saking banyaknya sampe mau bikin paguyuban Bekasi LOL wkwwk. Selain itu anak2nya juga smart, gokil, cakep, kece, badai, rame banget dah terus juga fasilitatornya juga gokil banget wkwkwk. Fasilitatornya juga keren-keren berhasil bikin gue kenal gimana cara belajar di UI , gimana kehidupan mahasiswa di UI, apa aja yang harus kita prioritaskan, sampe hal-hal yang harus kita waspadai selama jadi mahasiwa UI. Terus OBM 4 hari juga ngebikin gue kebiasa ke stasiun jam 5 pagi dan naik kereta empet-empetan pas pulang wkwkwk, saking exhaustednya pas pulang nongkrong dulu di alfamart stasiun kranji beli minuman dulu sambil duduk-duduk (sorry buat mbak2 alfamart yang udah berusaha ramah tapi gue diemin aja gara2 capek naik kereta wkwk). Pokoknya seru banget dah OBM, ga bakal nolak kalo disuruh nambah hari lagi wkwk. OBM 2015?!?!? ASIK ASIK JOS!!!

Bella Rosita

XOXO