So called “Peer Group”

Cut the crap. As always tulisan ini akan bercerita tentang curahan hati/pikiran/batin you name it lah. Jadi gue termasuk yg selective dalam berteman atau membuat perkumpulan. Singkat cerita sampe detik ini gue cuma punya dua (yang mash ada touch dalam kata keep in touch) peer group/genk/perkumpulan/temansepermainan (whatever). Dan gue merasa dua2nya sangat tidak ber-peer-group-an. Gue merasa yang kita lakukan gabisa dikatakan sebagai peer group pada umumnya. Intinya gue merasa dari dua peer group ini gue merasa kalo yang satu udah mager main/main kalo bosen doang?/jalin silahturahmi doang/ menjaga hubungan karna dulu pernah sedekat nadi? Entahlah gue sendiri juga bingung dengan apa yang terjadi. Yang jelas gue mulai gasuka karena apaya mungkin karna mereka dateng/main/bersua kalo emng lg bosan? Dan gue mulai ilfeel dengan salah satu anggotanya padahal gue deket banget dulu. Gue ilfeel, bukan gue yg gampang ilfeel ama perilaku atau gimana. Tapi yang dia lakuin ke gue itu JAHAT. maksud gue, gue udh berusaha buat memahami/memaafkan(meskipun dia ga minta maaf juga waktu itu). Tapi gue merasa berhak buat ditebus balik dengan apaya.. entahlah at least make me feel  important. Gue berduka masa iya dia ga dateng padahal masih satu regional? Well dan bahkan no chat personal sampe gue yang ngechat duluan, tbtb gaya bgt gamau main kalo cuma berdua doang ama gue!?!?!/ WTF! i mean i do die hard for him. Gue sering mengalah, bahkan gue turut sedih pas dia sedih. Kita sahabat woy udah 3 tahun tapi sikap lo gini ckckck. Dan sisanya juga gabisa diharepin karna ya emang skrng kita gaada tuh yang saling2 curhat. Mungkin karna udh beda dimensi(?) entahlah. Well gue emang udh hopeless dengan group ini
Peer group ke 2
Btw gue juga agak males nyebut ini peer group karena we are doing nothing. Kita gapunya kenangan bareng2. Bahkan kita gapernah ngerayain ultah salah satu dari kita meskipun jelas2 tau dan berkesempatan untuk merayakan (oh jelas org setiap hari, setiap minggu ketemu) lalu apa masalahnya (?) entahlah gue juga bingung. Yang jelas ini group udh mulai sepi. Ngechat di group kalo ada butuh/maunya doang. Group ini bukan jadi tempat berkeluh kesah, tempat saling menyemangati menyayangi dll. Lebih parah karna di peer group sebelumnya waktu masih satu selolah dan setiap hari ketemu groupnya bakal rame terus lah ini bingung sepi pisan. Gue gangerti mungkin bosen kali ya seharian udh ketemu ngapain ngechat di group rame2in. Pada ambis masing2 gue ga merasa lagi berteman dengan anak2 muda. Tapi somehow gue berharap banyak ama group ini. Ntahlah bingung juga. Mereka ga menganut prinsip give and give boro2 yg take and give juga kagak. Wong gapernah give.yang ada take mulu. (Eh tp kalo mereka merasa saling share tugas itu disebut give well bhay) kuliah dan pertemenan adalah dua hal yang berbeda lo gabisa mengganti perhatian/kasih sayang/cinta yang harusnya lo kasih ke temen lo hanya dengan ngeshare tugas. Well dikala sulit pun kehadiran mereka berkesan kayak lebih sopan satun bukan bentuk peduli yang sesungguhnya (buktinya sekarang udh gapernah nanyain gue lagi tuh gue baik2 aja apa nggak)  tapi yang bikin kesel adalah yang ada dipikiran gue adalah terus2an give mereka perhatian/cinta/kasih sayang dalam bentuk apapun kado kecil/ngerayain ultah/lawakan yang bisa bikin mereka ketawa bahagia. Tau dah mereka ada niatan buat berlaku kayak gitu juga ke gue apa nggak. Kalo kata bruno mars sih “i’ll catch a grenade for ya, but you won’t do the same” hehehe

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s