ABU HANIFAH – THE LOVE OF MY LIFE

img-20161230-wa0003

26 Desember 2016, hari itu papa dipanggil Allah SWT. Hari itu gue yang jagain papa dari pagi di rumah sakit. dari gue datang papa tidur, dan gamau bangun padahal udah dibangunin. Ah sudahlah gue udah gamau ngorek-ngorek luka lama, luka yang diberikan hari itu.

Gue mau cerita tentang diri gue yang begitu bodohnya, belum sempet ngasih tau papa kalau gue sayang banget sama dia, you know mungkin orang bakal bilang cinta itu gak harus diucapkan dengan kata-kata, tapi enggak menurut gue. Love is nothing until you prove it, tapi menurut gue cinta juga harus diucapkan dengan lantang berani, dan tanpa malu-malu. Sedihnya, gue belum melakukan kedua hal itu, baik mengungkapkannya, ataupun membuktikannya. Papa gue pernah bilang “Penyesalan itu selalu dibelakang kalo didepan berarti diseruduk domba” garing emang, tapi menurut gue itu adalah pembelajaran hidup pertama yang papa gue kasih lewat lelucon khas seorang ayah yang mungkin waktu gue kecil rasanya ga lucu sama sekali. Tapi itu dia, tepat di detik itu saat gue sadar papa gue udah gaada, penyesalan mulai datang merayapi gue, gue menyesal karena gue gak sadar kalo tuhan udah ngasih gue kesempatan kedua dua tahun yang lalu, papa gue pernah kritis tapi kemudian sembuh, tapi entah kenapa gue ngerasa kalo emang papa baik-baik aja. pas pulang kerumah papa gue masih nganter gue sekolah setiap paginya, disitulah kebodohan gue dimulai, gue mulai menggangap batuk papa gue setiap malam adalah hal yang biasa, papa gue ga nafsu makan adalah hal yang biasa, gue mulai sibuk sendiri, gue lupa sama papa gue…. Sedihnya papa gue gapernah lupa sama gue, papa selalu ada buat gue.

Papa gue selalu dukung keputusan gue

Waktu lagi jamannya SNMPTN, papa pernah nanya gue mau lanjutin kuliah dimana waktu nganterin gue sekolah naik motor, gue jawab kalo gue masih bingung, dan papa gue kemudian menyuruh gue masuk UI. Gue yang waktu itu masih bingung mengiyakan. Pas mendekati pengumuman gue pernah duduk sama papa di meja makan, gue cerita tentang masalah gue yang gak yakin gue bakal keterima di UI bahkan PTN manapun kalo lewat jalur tulis. Terus papa gue malah bilang, kalo PTS juga bagus, dan papa gue bilang bakal tetep support pendidikan gue dimanapun itu, padahal papa gue pernah menyampaikan keinginannya untuk gue masuk UI, tapi dia gapernah maksa, di mengesampingkan keinginannya, papa adalah orang yang selalu mendukung keputusan gue dan selalu mengusahakan untuk mewujudkan keinginan gue. gue inget banget dulu waktu lagi mau daftar SMA, mama gak setuju kalo gue daftar SMANSA dengan berbagai alasan, tapi gue tetep maksa pengen nyoba daftar, dan seperti yang  udah-udah papa selalu ngedukung gue, ga Cuma dengan kakta-kata tapi dengan perbuatan, papa gue dengan sabar nganterin gue mengurus segala pendaftaran dua kali seleksi malah jalur raport dan tes tulis, dan dia gak pernah bilang kesel pas ternyata hasilnya gue ga diterima di dua seleksinya….

Papa selalu ada buat gue, kala sedih maupun senang

Papa selalu ada buat gue saat gue susah, papa ngebantu gue keluar dari masalah, dia juga gak meninggalkan gue saat gue ada masalah, masih inget waktu papa gue setiap malem ngasih bungkus makanan terus dicantolin di gagang pintu kamar gue disaat gue gabisa makan dengan normal karena beberapa alasan. Papa gue yang tau apa yang gue butuhin tanpa gue minta, papa ga pernah ngomel-ngomel saat gue minta uang buat bayar kuliah, saat mama gamau ngasih, papa yang ngedorong gue ikut perpisahan pas SMA meskipun waktu itu mama bahkan ga nampakin mukanya sama sekali, tapi papa malah nawarin. Papa yang ngasih snack waktu gue abis kecelakaan, papa yang selalu ada buat gue baik lagi susah maupun senang, tapi gue yang selalu lupa sama papa kalo semuanya udah normal.

Penyesalan

Coba waktu itu gak ke kampus buat UAS  saat papa udah ngeluh sakit dan gak kuat lagi dan stay disamping papa buat nganter dia ke dokter mungkin setidaknya papa tau bahwa sesungguhnya dia lebih penting dari kuliah gue, coba waktu itu gue gak pulang malem, pasti gue bisa beliin papa makan malam yang sesuai selera dia dan bukan cuma ngasih roti sobek pas pulang, coba pas hari sabtu gue gak kekampus , karena acara organisasi emang gak lebih penting dari papa gue yang bahkan udah setengah sadar pas gue pamit, coba waktu itu gue langsung pulang dan gak main dulu, karena sesungguhnya saat-saat papa masih sadar lebih berharga hanya sekedar untuk menjaga perasaan teman yang sudah menunggu. Coba saya tau kalau waktu papa tinggal dua tahun lagi pasti, saya bakal disamping papa, bantuin papa, nemenin papa ke dokter. Kesel untuk mengakuinya, tapi gue emang udah menyia-nyiakan papa gue sendiri.

Kalau kalian seberuntung itu untuk dapat kesempatan kedua, ketiga, keempat pastiin kalian gak akan menyia-nyiakan itu untuk sesuatu yang nantinya gabakal bisa digunain untuk menebus kesempatan yang terbuang, karena sekarang gue sadar untuk kedua kalinya gue ngebuang 80% yang gue punya untuk 20% yang gue pikir gue butuhkan. Semua yang gue raih selama dua tahun ini gak akan bisa untuk menebus bahkan hanya satu jam saja untuk ngabisin waktu sama papa gue lagi. Dan hal yang paling sedih dari kehilangan papa adalah, gue juga kehilangan cita-cita gue, karena apa yang gue lakukan selama ini adalah untuk ngebahagiain papa, tapi sekarang semuanya udah gak bisa terwujud secara nyata, karena papa gue udah gabisa merasakannya secara real. Jangan sampai kalian merasa bahwa sakitnya orang tua kalian adalah hal yang biasa, karena mungkin batuk yang kalian dengar bisa jadi batuk terakhirnya. Karena kalau itu terjadi, cepat atau lambat kalian akan merasakan hidup seperti gue, takut, takut suatu saat gue akan melupakan papa gue selamanya hanya karena beliau udah gaada, dan gabisa nepatin janji untuk terus mengingat dia di setiap detik, menit, dan jam dihidup gue.
.
.
.
.
.
.
.

I wil always love you pop.
Always have
Always will

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s