So called “Peer Group”

Cut the crap. As always tulisan ini akan bercerita tentang curahan hati/pikiran/batin you name it lah. Jadi gue termasuk yg selective dalam berteman atau membuat perkumpulan. Singkat cerita sampe detik ini gue cuma punya dua (yang mash ada touch dalam kata keep in touch) peer group/genk/perkumpulan/temansepermainan (whatever). Dan gue merasa dua2nya sangat tidak ber-peer-group-an. Gue merasa yang kita lakukan gabisa dikatakan sebagai peer group pada umumnya. Intinya gue merasa dari dua peer group ini gue merasa kalo yang satu udah mager main/main kalo bosen doang?/jalin silahturahmi doang/ menjaga hubungan karna dulu pernah sedekat nadi? Entahlah gue sendiri juga bingung dengan apa yang terjadi. Yang jelas gue mulai gasuka karena apaya mungkin karna mereka dateng/main/bersua kalo emng lg bosan? Dan gue mulai ilfeel dengan salah satu anggotanya padahal gue deket banget dulu. Gue ilfeel, bukan gue yg gampang ilfeel ama perilaku atau gimana. Tapi yang dia lakuin ke gue itu JAHAT. maksud gue, gue udh berusaha buat memahami/memaafkan(meskipun dia ga minta maaf juga waktu itu). Tapi gue merasa berhak buat ditebus balik dengan apaya.. entahlah at least make me feel  important. Gue berduka masa iya dia ga dateng padahal masih satu regional? Well dan bahkan no chat personal sampe gue yang ngechat duluan, tbtb gaya bgt gamau main kalo cuma berdua doang ama gue!?!?!/ WTF! i mean i do die hard for him. Gue sering mengalah, bahkan gue turut sedih pas dia sedih. Kita sahabat woy udah 3 tahun tapi sikap lo gini ckckck. Dan sisanya juga gabisa diharepin karna ya emang skrng kita gaada tuh yang saling2 curhat. Mungkin karna udh beda dimensi(?) entahlah. Well gue emang udh hopeless dengan group ini
Peer group ke 2
Btw gue juga agak males nyebut ini peer group karena we are doing nothing. Kita gapunya kenangan bareng2. Bahkan kita gapernah ngerayain ultah salah satu dari kita meskipun jelas2 tau dan berkesempatan untuk merayakan (oh jelas org setiap hari, setiap minggu ketemu) lalu apa masalahnya (?) entahlah gue juga bingung. Yang jelas ini group udh mulai sepi. Ngechat di group kalo ada butuh/maunya doang. Group ini bukan jadi tempat berkeluh kesah, tempat saling menyemangati menyayangi dll. Lebih parah karna di peer group sebelumnya waktu masih satu selolah dan setiap hari ketemu groupnya bakal rame terus lah ini bingung sepi pisan. Gue gangerti mungkin bosen kali ya seharian udh ketemu ngapain ngechat di group rame2in. Pada ambis masing2 gue ga merasa lagi berteman dengan anak2 muda. Tapi somehow gue berharap banyak ama group ini. Ntahlah bingung juga. Mereka ga menganut prinsip give and give boro2 yg take and give juga kagak. Wong gapernah give.yang ada take mulu. (Eh tp kalo mereka merasa saling share tugas itu disebut give well bhay) kuliah dan pertemenan adalah dua hal yang berbeda lo gabisa mengganti perhatian/kasih sayang/cinta yang harusnya lo kasih ke temen lo hanya dengan ngeshare tugas. Well dikala sulit pun kehadiran mereka berkesan kayak lebih sopan satun bukan bentuk peduli yang sesungguhnya (buktinya sekarang udh gapernah nanyain gue lagi tuh gue baik2 aja apa nggak)  tapi yang bikin kesel adalah yang ada dipikiran gue adalah terus2an give mereka perhatian/cinta/kasih sayang dalam bentuk apapun kado kecil/ngerayain ultah/lawakan yang bisa bikin mereka ketawa bahagia. Tau dah mereka ada niatan buat berlaku kayak gitu juga ke gue apa nggak. Kalo kata bruno mars sih “i’ll catch a grenade for ya, but you won’t do the same” hehehe

ABU HANIFAH – THE LOVE OF MY LIFE

img-20161230-wa0003

26 Desember 2016, hari itu papa dipanggil Allah SWT. Hari itu gue yang jagain papa dari pagi di rumah sakit. dari gue datang papa tidur, dan gamau bangun padahal udah dibangunin. Ah sudahlah gue udah gamau ngorek-ngorek luka lama, luka yang diberikan hari itu.

Gue mau cerita tentang diri gue yang begitu bodohnya, belum sempet ngasih tau papa kalau gue sayang banget sama dia, you know mungkin orang bakal bilang cinta itu gak harus diucapkan dengan kata-kata, tapi enggak menurut gue. Love is nothing until you prove it, tapi menurut gue cinta juga harus diucapkan dengan lantang berani, dan tanpa malu-malu. Sedihnya, gue belum melakukan kedua hal itu, baik mengungkapkannya, ataupun membuktikannya. Papa gue pernah bilang “Penyesalan itu selalu dibelakang kalo didepan berarti diseruduk domba” garing emang, tapi menurut gue itu adalah pembelajaran hidup pertama yang papa gue kasih lewat lelucon khas seorang ayah yang mungkin waktu gue kecil rasanya ga lucu sama sekali. Tapi itu dia, tepat di detik itu saat gue sadar papa gue udah gaada, penyesalan mulai datang merayapi gue, gue menyesal karena gue gak sadar kalo tuhan udah ngasih gue kesempatan kedua dua tahun yang lalu, papa gue pernah kritis tapi kemudian sembuh, tapi entah kenapa gue ngerasa kalo emang papa baik-baik aja. pas pulang kerumah papa gue masih nganter gue sekolah setiap paginya, disitulah kebodohan gue dimulai, gue mulai menggangap batuk papa gue setiap malam adalah hal yang biasa, papa gue ga nafsu makan adalah hal yang biasa, gue mulai sibuk sendiri, gue lupa sama papa gue…. Sedihnya papa gue gapernah lupa sama gue, papa selalu ada buat gue.

Papa gue selalu dukung keputusan gue

Waktu lagi jamannya SNMPTN, papa pernah nanya gue mau lanjutin kuliah dimana waktu nganterin gue sekolah naik motor, gue jawab kalo gue masih bingung, dan papa gue kemudian menyuruh gue masuk UI. Gue yang waktu itu masih bingung mengiyakan. Pas mendekati pengumuman gue pernah duduk sama papa di meja makan, gue cerita tentang masalah gue yang gak yakin gue bakal keterima di UI bahkan PTN manapun kalo lewat jalur tulis. Terus papa gue malah bilang, kalo PTS juga bagus, dan papa gue bilang bakal tetep support pendidikan gue dimanapun itu, padahal papa gue pernah menyampaikan keinginannya untuk gue masuk UI, tapi dia gapernah maksa, di mengesampingkan keinginannya, papa adalah orang yang selalu mendukung keputusan gue dan selalu mengusahakan untuk mewujudkan keinginan gue. gue inget banget dulu waktu lagi mau daftar SMA, mama gak setuju kalo gue daftar SMANSA dengan berbagai alasan, tapi gue tetep maksa pengen nyoba daftar, dan seperti yang  udah-udah papa selalu ngedukung gue, ga Cuma dengan kakta-kata tapi dengan perbuatan, papa gue dengan sabar nganterin gue mengurus segala pendaftaran dua kali seleksi malah jalur raport dan tes tulis, dan dia gak pernah bilang kesel pas ternyata hasilnya gue ga diterima di dua seleksinya….

Papa selalu ada buat gue, kala sedih maupun senang

Papa selalu ada buat gue saat gue susah, papa ngebantu gue keluar dari masalah, dia juga gak meninggalkan gue saat gue ada masalah, masih inget waktu papa gue setiap malem ngasih bungkus makanan terus dicantolin di gagang pintu kamar gue disaat gue gabisa makan dengan normal karena beberapa alasan. Papa gue yang tau apa yang gue butuhin tanpa gue minta, papa ga pernah ngomel-ngomel saat gue minta uang buat bayar kuliah, saat mama gamau ngasih, papa yang ngedorong gue ikut perpisahan pas SMA meskipun waktu itu mama bahkan ga nampakin mukanya sama sekali, tapi papa malah nawarin. Papa yang ngasih snack waktu gue abis kecelakaan, papa yang selalu ada buat gue baik lagi susah maupun senang, tapi gue yang selalu lupa sama papa kalo semuanya udah normal.

Penyesalan

Coba waktu itu gak ke kampus buat UAS  saat papa udah ngeluh sakit dan gak kuat lagi dan stay disamping papa buat nganter dia ke dokter mungkin setidaknya papa tau bahwa sesungguhnya dia lebih penting dari kuliah gue, coba waktu itu gue gak pulang malem, pasti gue bisa beliin papa makan malam yang sesuai selera dia dan bukan cuma ngasih roti sobek pas pulang, coba pas hari sabtu gue gak kekampus , karena acara organisasi emang gak lebih penting dari papa gue yang bahkan udah setengah sadar pas gue pamit, coba waktu itu gue langsung pulang dan gak main dulu, karena sesungguhnya saat-saat papa masih sadar lebih berharga hanya sekedar untuk menjaga perasaan teman yang sudah menunggu. Coba saya tau kalau waktu papa tinggal dua tahun lagi pasti, saya bakal disamping papa, bantuin papa, nemenin papa ke dokter. Kesel untuk mengakuinya, tapi gue emang udah menyia-nyiakan papa gue sendiri.

Kalau kalian seberuntung itu untuk dapat kesempatan kedua, ketiga, keempat pastiin kalian gak akan menyia-nyiakan itu untuk sesuatu yang nantinya gabakal bisa digunain untuk menebus kesempatan yang terbuang, karena sekarang gue sadar untuk kedua kalinya gue ngebuang 80% yang gue punya untuk 20% yang gue pikir gue butuhkan. Semua yang gue raih selama dua tahun ini gak akan bisa untuk menebus bahkan hanya satu jam saja untuk ngabisin waktu sama papa gue lagi. Dan hal yang paling sedih dari kehilangan papa adalah, gue juga kehilangan cita-cita gue, karena apa yang gue lakukan selama ini adalah untuk ngebahagiain papa, tapi sekarang semuanya udah gak bisa terwujud secara nyata, karena papa gue udah gabisa merasakannya secara real. Jangan sampai kalian merasa bahwa sakitnya orang tua kalian adalah hal yang biasa, karena mungkin batuk yang kalian dengar bisa jadi batuk terakhirnya. Karena kalau itu terjadi, cepat atau lambat kalian akan merasakan hidup seperti gue, takut, takut suatu saat gue akan melupakan papa gue selamanya hanya karena beliau udah gaada, dan gabisa nepatin janji untuk terus mengingat dia di setiap detik, menit, dan jam dihidup gue.
.
.
.
.
.
.
.

I wil always love you pop.
Always have
Always will

Hitung-hitungan

Tadi siang ibu berbicara soal kami yang perhitungan, alangkah lucunya. Karena sesungguhnya ibu yang memulai perhitungan, ibu yang menggarisi bagian ibu, ibu yang bilang bahwa yang milik ibu hanyalah milik ibu seseorang. Bukan milik kami, apalagi milik dia juga. Sulit rasanya melihat milik dia ibu gunakan untuk kepentingan ibu dan kami. Ibu menangis seolah ibu adalah korban. Ya memang dunia cuma peduli dengan korban. Tapi ibu kembali mengulanginya di malam hari dengan memperhitungkan hal yang bahkan tak cukup untuk memberi makan kucing di jalan. Sedih bu melihat keadaan kita dibutakan oleh seuatu yang selalu kau perhitungkan.

-anakmu

Karma

Berharap banget suatu saat keadaan nya berbalik, kamu yang sakit, kamu yang gabisa apa-apa, kamu yang gapunya apa-apa. Lalu yang kita lakukan adalah diam, menghina mu, membuatmu menderita, seperti yang kamu lakukan kepada kami.

Go fvck yourself mom.

Hening

Malam ini terasa begitu sepi, sunyi, hanya angin dan musik yg terdengar dari kotak suara yg berada di ujung ruang terbuka ini. Dan kemudian musik dari band mulai dimainkan. Menambah kebisingan tanpa arti di antara kita berempat. Sudahlah mungkin memang Begini adanya. Mungkin sudah waktunya menyerah pada keadaan.

Aku sangat-sangat mencintai kalian. Dan tak akan pernah berubah. Sedikitpun. Itu saja.

Marah.

Kenapa saya gaboleh marah?

Kenapa yang boleh marah cuma anda?

Kenapa saya gaboleh kecewa?

Kenapa yang boleh kecewa cuma anda?

Hidup dengan perasaan yang terkekang, hanya untuk mendapat tittle “anak yang baik”

Udah itu aja.

Maaf.

Dear Ibu Mugi Utami,

Maaf saya sudah menyusahkan hidup ibu, kerjaan saya hanya menghabiskan uang ibu untuk keperluan menuntut ilmu. Maaf karena saya hanya bisa pasrah saat ibu memasukkan saya ke sekolah dasar di depan rumah ibu, padahal saya sudah tes di sd bani saleh sebelah tk saya dahulu. Maaf saya hanya bisa masuk sekolah menegah pertama yang paling bagus di bekasi dan ternyata menguras habis uang ibu karena sekolah tersebut menyandang status rsbi, maaf karena selanjutnya saya susah payah harus masuk sekolah menengah atas yang ibu mau di detik terakhir, maaf telah membuat ibu khawatir saya tidak diterima, walaupun akhirnya saya diterima tapi saya tetap merasa bersalah telah membuat ibu khawatir di perjalanan menuju menengok ibu tercinta dicepu. Maaf masa SMA saya nakal karena saya selalu menyusahkan dengan minta jemput, padahal ibu sudah lelah bekerja mengajar di sebuah sd di seroja. Maaf karena saya  sudah hadir di dunia ini menyusahkan hidup ibu, mungkin ibu menyesal telah merawat saya. Maaf kan saya ya bu

(lebih…)

Lampu Sign untuk Naomi

image

Halo para peengunjung bestmistake, happy 2016!! Wah ga terasa udah 2016, udah setaun gue libur semester (if you catch my drift) wkwk. Jadi ceritanya lagi bosen liburan yang sangat gabut ini, akhirnya kepikiran untuk update di best mistake lg wkwk. Nah karena gue mager buka laptop yang sudah butut itu makanya gue memutuskan untuk mengunduh app wordpress di telpon genggam gue. Nah selesai dunlut eh lupa kalo banyak hal2 yg waiting list di notes gue untuk gue tulis di best mistake. Akhirnya munculah niat untuk mulai mencoret satu persatu dari list tersebut so this is it.

(lebih…)